Monday, July 18, 2011

Wim Rijsbergen, Pelatih Timnas Indonesia


Wim Rijbergen (Tehran Times)

Wim Rijsbergen resmi menangani timnas Indonesia mulai  Kamis, 14 Juli 2011. Ia menggantikan posisi Alfred Riedl. Dia akan mendampingi tim Merah Putih dalam dua laga Pra Piala Dunia 2014 menghadapi Turkmenistan tanggal 23 dan 28 Juli 2011.

Lahir di Leiden, Belanda pria yang bernama lengkap Wilhelmus Gerardus Rijsbergen adalah mantan pemain sepakbola profesional.  Rijsbergen memulai karir sepak bola lewat klub Leiden Roodenburg. Karir sesungguhnya mulai berkembang sejak masuk PEC Zwolle dan kemudian selama tujuh tahun di Feyenoord Rotterdam pada 1971-1978. Di Feyenoord, dia sukses meraih gelar Eredivisie (Liga Belanda) serta Piala UEFA pada musim 1973-74.

Di timnas Belanda, pria yang berposisi sebagai bek tengah ini sukses mengantarkan Oranje ke partai puncak Piala Dunia 1974 dan 1978, meskipun harus puas di posisi runner-up. Dia juga membawa Belanda menjadi peringkat tiga Piala Eropa 1976.

Setelah mengakhiri karirnya di klub yang sempat diperkuat Irfan Bachdim, FC Utrecht pada 1986, dia langsung mencoba peruntungannya sebagai pelatih. Dia memulai karirnya sebagai pelatih tim junior Ajax Amsterdam selama dua tahun. Setelah itu dia beberapa kali berganti-ganti klub dari mulai FC Volendam, NAC Breda dan FC Groningen.

Pada 2005 ia menjadi asisten pelatih timnas Trinidad & Tobago. Bersama pelatih kepala Leo Beenhakker dia membuat sensasi dengan meloloskan negara kecil ini ke putaran final Piala Dunia 2006 di Jerman.

“Dia (Wim Rijbergen) punya kualitas karena dia juga pernah melatih di Piala Dunia 2006 untuk Trinidad & Tobago. Tapi ini kan hanya untuk sementara. Hanya untuk melewati melewati dua pertandingan ini saja (melawan Turkmenistan), tandang dan kandang. Dijadwalkan dia datang besok ke Jakarta,” ujar anggota Komite Eksekutif PSSI, Bob Hippy di Jakarta, Rabu 13 Juli 2011.

Akhirnya pada Januari 2011, pria 59 tahun ini memulai karir di Indonesia bersama klub Liga Primer Indonesia (LPI), PSM Makassar. Dia membawa PSM ke posisi 3 sampai pertengahan musim dengan rincian 10 menang, 4 seri, dan 4 kalah.

Kini, Rijsbergen perlu membuktikan kualitasnya dengan menangani timnas dalam laga Pra Piala Dunia menghadapi Turkmenistan.



sumber
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...